Fakta Kucing Hutan atau Macan Akar di Luar Negeri

Fakta Kucing Hutan atau Macan Akar di Luar Negeri

Fakta Kucing Hutan atau Macan Akar di Luar Negeri

kucing hutan (Lynx rufus) dikenal dengan banyak nama seperti : kucing hutan, macan akar, bobcat, lynx dan lain lain

macan akar dapat ditemukan di seluruh Amerika Utara dari Kanada selatan hingga Meksiko selatan dan negara tropis seperti indonesia, dan malaysia.

macan akar ditemukan di berbagai habitat, termasuk hutan, semi-gurun, pegunungan, dan padang rumput.

macana akar juga diketahui dapat hidup hingga 12 tahun di alam liar, tetapi harapan hidup rata-rata mungkin mendekati 7 tahun. Di penangkaran, kucing hutan hidup 20-25 tahun, dengan yang tertua hidup hingga 32 tahun.

macana akar terlihat sangat mirip dengan lynx Kanada. Tetapi bobcats memiliki kaki yang lebih kecil dan tidak memiliki sol berbulu dari lynx lainnya, sehingga mereka tidak dilengkapi dengan baik untuk hidup di daerah yang bersalju tebal.

Panjang macan akar berkisar dari 65 hingga 105 cm (26 hingga 41 in), dengan ekor menambahkan tambahan 11 hingga 19 cm (4 hingga 7,5 in). Tingginya 45 hingga 58 cm (18 hingga 23 in) di bahu dan beratnya antara 4 dan 15 kg (9 dan 33 lb).

Bulunya bervariasi, meskipun umumnya berwarna cokelat keabu-abuan, dengan garis-garis hitam di tubuh dan garis-garis hitam di kaki depan dan ekor. Pola bercaknya bertindak sebagai kamuflase. Telinga berujung hitam dan runcing, dengan jumbai hitam pendek.

Wajah tampak lebar karena rambut panjang di bawah telinga. Mata kucing hutan berwarna kuning dengan pupil hitam. Hidung macan akar berwarna merah muda-merah, dan memiliki warna dasar abu-abu atau kekuningan-merah atau kecoklatan pada wajah, samping, dan punggungnya.

macan akar berotot, dan kaki belakangnya lebih panjang dari kaki depannya, memberikan gaya berjalan bobbing.

Namanya didasarkan pada penampilan ekornya, yang terlihat dipotong atau “bobbed.”

Bobcats bersifat krepuskular, artinya mereka paling aktif saat fajar dan senja. Itu terus bergerak dari tiga jam sebelum matahari terbenam hingga sekitar tengah malam, dan sekali lagi dari sebelum fajar hingga tiga jam setelah matahari terbit.

Mereka tidur di sarang tersembunyi, sering di pohon berlubang, semak belukar, atau celah berbatu.

Seperti semua kucing lainnya, kucing hutan memiliki penglihatan dan pendengaran yang sangat baik dan indra penciuman yang berkembang dengan baik.

macan akar dapat berlari hingga 48 km / jam (30 mph) dan mereka meletakkan kaki belakang mereka di tempat yang sama di mana kaki depan mereka melangkah untuk mengurangi kebisingan saat berburu.

Terlepas dari kecepatannya, kucing ini juga menggunakan sembunyi-sembunyi sebagai sarana untuk mengambil berbagai macam hewan sebagai mangsa.

Begitu mereka dekat dengan mangsanya, mereka menghitung lokasi persisnya, dan kemudian melompat sejauh 3 meter (10 kaki) untuk menerkam di atasnya untuk menjepitnya.

Sebagai karnivora yang ketat, pemburu sengit ini memangsa rusa, kelinci, burung, tikus, tupai, dan hewan kecil lainnya.

macan akar adalah pendaki yang baik dan dapat melarikan diri dari pohon, jika diperlukan, tetapi mereka lebih suka menghabiskan waktu di tanah.

macan akar dapat berenang jika mereka harus, tetapi itu bukan pilihan pertama mereka!

Seperti kebanyakan kucing, kucing hutan adalah teritorial dan sebagian besar sendirian, meskipun dengan beberapa tumpang tindih di wilayah jelajah. Ia menggunakan beberapa metode untuk menandai batas teritorialnya, termasuk tanda cakar dan kencing dan taik.

macan akar dapat berkomunikasi melalui aroma, sinyal visual, dan vokalisasi.

Vokalisasi yang dilakukan oleh kucing hutan termasuk meow, growl, snarls, desis, yowl, caterwaul, squalls dan screams.

Mereka membuat berbagai suara mengeong untuk berkomunikasi satu sama lain selama musim kawin.

Sistem kawin kucing hutan mirip dengan kucing rumah. Laki-laki dan perempuan hanya bersama untuk waktu singkat yang diperlukan untuk pacaran dan kawin, dan laki-laki dan perempuan mungkin memiliki lebih dari satu pasangan.

macan akar biasanya kawin pada awal musim semi, meskipun waktunya bervariasi. Setelah usia kehamilan 60 hingga 70 hari, anak-anak dari satu hingga enam, tetapi biasanya dua hingga empat, anak kucing lahir. Anak muda membuka mata mereka untuk pertama kalinya ketika mereka berusia 10 hari, dan mereka merawat bulan kedua mereka. Bobcat muda menyerang sendiri selama musim dingin, ketika mereka berusia sekitar 8 bulan.

macan akar dewasa hanya memiliki sedikit pemangsa selain manusia, walaupun ia dapat terbunuh dalam konflik interspesifik. Cougars dan serigala abu-abu dapat membunuh kucing hutan dewasa, perilaku yang berulang kali diamati di Taman Nasional Yellowstone. Anak kucing dapat diambil oleh beberapa predator, termasuk burung hantu, elang, rubah, coyote, dan beruang, serta kucing hutan jantan dewasa lainnya.

IUCN mendaftarkannya sebagai spesies yang paling tidak diperhatikan, mencatatnya relatif luas dan melimpah, tetapi informasi dari Meksiko selatan buruk.

Di Amerika Serikat kepadatan populasi jauh lebih tinggi di wilayah tenggara daripada di negara-negara barat.

Diperkirakan ada 725.000 hingga 1.020.000 kucing hutan di alam liar.

Dalam mitologi Penduduk Asli Amerika, kucing hutan sering disandingkan dengan sosok anjing hutan dalam tema dualitas.

macan akar dan coyote masing-masing dikaitkan dengan kabut dan angin — dua elemen yang mewakili hal-hal yang berlawanan dalam cerita rakyat asli Amerika.

Dalam kisah Shawnee, kucing hutan itu diperdaya oleh kelinci, yang menimbulkan bintik-bintik. Setelah menjebak kelinci di pohon, kucing hutan itu dibujuk untuk membuat api, hanya untuk memiliki bara yang tersebar di bulunya, meninggalkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *